Selasa, 19 Juni 2012

PENANG, "Where Heritage Meets Modern"

Penang, malaysia memang menawarkan objek wisata yang sangat menarik dan lengkap mulai dari kawasan kampung nelayan Batu Maung di ujung selatan pulau sampai pantai-pantai cantik di kawasan utara di Batu Feringgi, juga bisa melihat Penang secara keseluruhan dari atas sebuah bukit di Kawasan Bukit Bendera/Penang Hill.

Museum Perang Pulau Pinang
Saya sendiir menghabiskan waktu selama 6 hari di Penang dari tanggal 21- sd 26 Juli 2011 dimana 3 hari diantaranya saya habiskan untuk eksplore kota Georgetown yang ceritanya sudah saya posting di http://www.aufasidix.blogspot.com/2012/06/georgetown-unesco-world-heritage-city.html

Begitu mendarat di Bandara Internasional Penang, langsung lanjut ke Museum Perang (War Museum) yang terletak di sisi selatan pulau di kawasan Batu Maung yang katanya merupakan museum perang terbesar se-ASEAN. Museum Perang ini letaknya tidak jauh dari Bandara kok. Gede banget sih emang dan lumayan ngos-ngosan jg muterin kawasan museum yang dulunya benteng peninggalan jepang ini.. Untuk masuk kawasan museum perang ini dikenakan biaya 30 RM. cukup mahal untuk ukuran sebuah museum. Harga untuk turis asing kali yack! >_<

Jalur Kereta menuju Bukit Bendera
Kereta Bukit Bendera
Mencoba naik ke bukit bendera dengan naik kereta ke atas Bukit Bendera (Penang Hill) dan melihat Pulau Pinang dari atas bukit. Di Atas bukit ternyata ada Kuil India dan Masjid yang letaknya berdampingan. O iya naik kereta ke Bukit Bendera ini biayanya RM 30. Muaahall T.T. Tapi worht it banget lah. salah satu tempat yang "must see" di Pulau Penang. Jika naik kereta di Bukit Bendera, saran saya duduk yang paling depan, biar bisa lihat langsung view saat kereta menukik naik atau turun bukit. keren!! Yach, meskipun gak lama juga sih, sekitar 20 menit saja. hehe.....

Kuil India di Bukit Bendera
Fyi, kereta menuju bukit bendera itu paling akhir jam 11.00 pagi ke atasnya. Waktu itu saya nyaris terlambat, tapi beruntung diantar teman dari couchsurfing langsung ke depan loketnya tepat sesaat sebelum loket tutup. haha....

Pusat Kuliner Gurney
Kek Lok Si Temple
Turun dari bukit bendera, lanjut ke Ke Lok Si Temple (Kuil Budha terbesar di ASEAN. katanya sih..:p) yang diatasnya terdapat patung Dewi Kuan Yin yang untuk menuju patung tersebut harus naek kereta lagi ke atas.walah! O iya, di, sepanjang perjalanan ke Ke Lok Si Temple, kita harus menaiki ratusan anak tangga dan di kanan kiri tangga kita bakal menjumpai banyak banget pedagang. Kawasan Ke Lok Si Temple sendiri menurut saya sangat besar dan gampang banget dicapai dengan bus rapid penang. Namun sayang, waktu itu Patung Dewi Kuan Yin sedang dalam masa renovasi meskipun tetep bisa buat foto-foto sih di depannya. (tetep..:p)


Patung Dewi Kuan Yin
Lanjut ke Penang Nasional Park, Teluk Bahang, Tanjung Tokong dan pantai-pantai cantik di kawasan batu feringgi di sisi utara pulau. Untuk menuju kawasan pantai di Batu Feringgi disedian bus rapid penang yang sangat nyaman dan murah meriah. Kawasan Batu Feringgi menyuguhkan kawasan pantai berbatu yang sangat cantik.. Di ujung batu feringgi, terdapat Taman Nasional Pulau Penang, namun sayang waktu saya kesana sudah terlalu sore jadi tidak bisa masuk ke kawasan Taman Nasionalnya. Walhasil saya ubek-ubek aja kawasan pantai dan kampung nelayan di sekitar situ. Hari sudah sangat sore ketika saya baru saja mau menikmati pantai di batu feringgi. Akhirnya sekalian saya putuskan untuk menghabiskan malam di batu feringgi ini.

Jalan-Jalan di sepanjang pantai batu feringgi, yang ketika sore tampak lenggang, ternyata jika malam hari padat dengan banyaknya penjaja makanan/souvenir disitu karena terdapat "nightmarket" setiap malam. Rame oi!! Dan harganya pun murah-meriah. Gak nyangka  aja di depan resort mewah dan deretan hotel bintang lima, kalau malam hari banyak berderet pedagang kaki lima yang tumplek blek disitu semua.seru lah!! ^_^

Taman Negara Pulau Penang
Sebetulnya jika kita punya waktu yang lumayan banyak di Pulau Penang, kita bisa mengalokasikan waktu khusus untuk menjelajahi Taman Negara Pulau Penang, yang sangat luas. Ada Danau di dalamnya dan Pantai yang terkenal Pantai Acheh. Entah kenapa dinamakan Pantai Acheh, mungkin karena pantai ini jika ditarik garis lurus  di peta langsung berhadapan dengan provinsi aceh di Indonesia. hehe! (Analisis Ngasal..:p)  
Kawasan Batu Feringgi
Tidak lupa saya mencoba icip-icip kuliner khas Penang di Pusat Kuliner Pulau Penang di Gurney Drive (kalo di Jakarta mungkin semacam Pusat Kuliner Sabang kali y!), Nyobain Assam Laksa (semasam sup dengan bumbu yang pedas dan khas), Pasembur, Roti Pratha, Thosai, Masala, Nasi Kandar, Nasi Lemak, Roti Canai. Mantap deh pokoknya!

Berikut ini contoh-contoh kuliner khas Pulau Penang. Gak beda jauh sama masakan Malaysia lainnya pada umumnya.hehe...^_^:
Sup Penang
Assam Laksa
Pasembur






Roti Pratha
Nasi Lemak
Pulau Penang merupakan Pulau yang tidak terlalu besar dan terpisah dengan bagian Malaysia lainnya di semenanjung malaya.. Antara semenanjung malaya (malaysia daratan) dengan Pulau Penang dipisahkan sebuah jembatan sepanjang kurang lebih 16 km yang merupakan jembatan penghubung antar pulau terpanjang di ASEAN. Pemandangan Jembatan ini sangat indah jika dilhat pada malam hari dengan kerlap-kerlip lampunya di sepanjang jembatan. iseng-iseng nyebrang ke Malaysia daratan dengan menggunakan kapal feri dari Georgetown yang ternyata tarif kapalnya gratis tis…tis… dan bayarnya hanya ketika akan balik lagi ke Pulau Penang sebesar MYR 1,4 saja (Sekitar Rp. 4rb saja). Lumayanlah bisa menikmati pemandangan Penang Bridge yang kerlap-kerlip di waktu malam hari dari atas kapal feri. Hehe.…^_^ 

Pulau Penang memang cukup luas dengan objek wisata yang tersebar ke hampir setiap sudut pulau, tapi semua objek wisata tersebut dapat dicapai dengan sangat mudah dan murah dengan Bis Rapid Penang yang menjangkau sampai jauh ke pelosok. Tentu saja hal ini sangat membantu para turis/wisatawan terutama bagi turis yang duitnya pas-pasan seperti saya.hehe..Sebagai contoh tarif bus dari pusat kota ke bandara saja hanya menhabiskan MYR 2.7 ato sekitar Rp. 8rb saja. (sebegai perbandingan, di Jakarta Bus Damri dari/ke Bandara Rp 20rb. Lets go to Penang!

Rabu, 06 Juni 2012

EXPLORE GEORGETOWN, UNESCO WORLD HERITAGE CITY


Salah satu sudut kota George Town
Georgetown, Ibukota Pulau Pinang Malaysia, tidak salah jika dikatakan sebagai World Heritage City oleh UNESCO karena keragaman budayanya yang sangat multiethnic. Meskipun terletak di Malaysia, tapi trnyata saya malah agak kesulitan menemukan orang melayu disini, karena mayoritas penduduk disini justru dari keturunan China atau India. Menjelajahi Georgetown sendiri seolah seperti menjelajahi dunia dalam versi mini karena begitu beragamnya etnic yang ada disini dengan bangunan-bangunan heritage yang sangat khas seperti bangunan-bangunan peninggalan kolonial Inggris (mirip kota tua Jakarta, namun bedanya disini lebih terawat.dibandingkan dengan kawasan kota Tua yang ada di Jakarta. hik..hik...>_<),, Chinatown, Little India, Masjid India Muslim, Masjid Melayu, Temple khas Hindu India Tamil, Kelenteng China dari berbagai ras (Han, Hainan), kuil-kuil serta Pagoda khas Thailand, Burma, Kamboja, dan lain sebagainya yang kesemuanya itu jaraknya saling berdekatan sehingga saya bisa menjangkau semuanya hanya dengan jalan kaki seharian saja. Gempor deh! Capek memang, tp puas bgt lah pokoknya.hehe..:).

Komtar
Oiya, disini ada bangunan tertinggi yang namanya Komtar, bangunan tertinggi di kota George Town dimana di bawahnya merupakan terminal bus utama, dan diatasnya ada pusat pertokoan/pembelanjaan sekaligus kantor/gedung pemerintahan. Saya sempat beli memory card buat kamera saya di komtar ini gara-gara kehabisan memori akibat kebanyakan foto-foto dan saya lupa bawa memori cadangan. Ya sutralah! haha.....

Luntang-luntang jalan kaki mengellilingi kota George Town gak bakal kerasa deh capeknya. Saya menghabiskan waktu sampai 3 hari di Georgetown, Penang pada tanggal 21-23 Juli 2011 Buanyak banget bangunan menarik yang termasuk dalam heritage yang sempat saya kunjungi. Ini nih list beberapa diantaranya : 
    Pertunjukan di Goddess of Mercy Temple    
  • Berbagai Museum seperti Museum Negeri Pulau Pinang, Museum Islam Pulau Pinang,dll. Damn, waktu itu ada beberapa museum yang sedang di enovasi seperti Museum Islam Pulau Pinang misalnya, jadi saya tidak bisa masuk. Tapi foto-foto di luarnya tetep dong.hehe....
  • Kawasan Kota Tua peninggalan Zaman Kolonial Inggris dengan bangunan-bangunannya yang unik dan khas : City Hall & Town Hall (jujur, gw gak ngerti beda gedung keduanya, gedungnya sih sebelahan, lagian gak boleh masuk juga, hanya boleh foto-foto di luarnya saja. Yang jelas ini bangunan pemerintahan yang berarsitektur Inggris. Keren lah! ^_^
    Khoo Kongsi Temple
  • Court Buildings, Cathedral of The Assumption (banyak yang foto prewed disini :p), Fort Cornwallis (Benteng Peninggalan Inggris), State Assembly Buildings, Queen Victoria Clock Tower (dibangun 1897, ini cuma semacam monumen jam yang gedenya seuprit doang di tengah jalan..:p), St. George's Church, War Memorial, Convent Ligth Street School, Church Street Pier. Nah, pasti pada gak ngeh kan dengan nama-nama di atas? juga ke kawasan Esplanade (kawasan pantai sepanjang kota tua). Nyobain makanan lokal khas kaki lima murah meriah disini.he....
  • Berbagai Masjid Kuno dan Bersejarah : Masjid Kapitan Keling (dibangun Th 1800. Di depan masjid ini ada restoran nasi kamdar yang katanya enak sekali dan sangat terkenal namun baru buka malam hari jam 10. Sayang saya belum sempat mencicipi.hik..hik. Saya sendiri juga heran dengan kebijakan jam bukanya itu. >_< 
  •  Masjid Jamek Benggali (Masjid India Muslim), Masjid Melayu Lebuh Acheh, dan banyak masjid lainnya
    Cathedral of The Assumption
  • ChinaTown dengan Penang Peranakan Mansionnya dan berbagai temple seperti Leong San Tong, Khoo Kongsi Temple, Goddess of Mercy Temple (beruntung waktu itu pas ada pertunjukan drama china gitu.he..), Yap Kongsi Temple, Cheah Kongsi Temple, King Street Temple, Hainan Temple, Teochew Temple. Sumpah ya banyak banget temple atau kelenteng disini yang jaraknya semuanya sangat berdekatan satu sama lain.
  • Kawasan Litlle India dengan berbagai Candi Umat Hindu India : Sri Mahamariamman Temple (Temple Khas India Tamil), Nattukotai Temple,dll, Nah di kawasan Little India ini kita bisa membeli aneka CD yang tadinya saya pikir musik yang mereka putar keras-keras samapi kedengaran di jalan itu lagu INdia tapi ternyata itu lagu rohani lho! hehe. Atau aneka sari khas india juga banyak dijual disini.
    Mencoba Jajanan Kaki Lima
  • Pagoda Umat Buddha : Dhammikarama Burmese Temple (Nyanmar) dan  Wat chayamangkalaram Temple (Thailand) yang letaknya berseberangan saja dan yang paling penting itu masuknya gratis....tis.....! Ada patung budha tidur gede disini. kalau masuk pagoda jangan lupa lepas sandal ya.oke..^_^
  • Campbell Street (terkenal dengan banyaknya toko obat2an khas china dan Butik India;
  • Bangunan-bangungan tua dan bersejarah disepanjang jalan/Lebuh Gereja, Lebuh China, Lebuh Armenian, Lebuh Buckingham, Lebuh Acheh, Lebuh King. Disana lebuh itu berarti Jalan. oke..:)
Trishaw alias becak khas Penang
Georgetown memang kota yang sangat unik dengan budayanya yang sangat beraneka ragam, dan meskipun banyak banget candi, kelenteng, masjid-masjid kuno, gereja kuno, dan temple/pagoda kuno serta bangunan-bangunan bersejarah lainnya,yang kesemuanya itu masih terawat dengan sangat baik sehingga masih bisa dinikmati sampai sekarang (agak miris memang jika dibandingkan dengan kawasan kota tua Jakarta yang luasnya gak seberapa tapi ada beberapa bangunan yang sudah rusak parah bahkan ditutup.huft. Jika masih diberi kesempatan, mungkin saya akan kesana lagi. Masih banyak tempat yang belum sempat saya dijelajahi. Semoga……^_^
Ada kesalahan di dalam gadget ini